Pupuk Kujang Bina IRT Hingga Bisa Bisnis Butik

  • Bagikan

KARAWANG – Pupuk Kujang Cikampek terus membuat program pemberdayaan masyarakat. Yang paling baru adalah Program KUWAT (Kujang Wanita Tangguh), sebagai salah satu program CSR, program tersebut menyasar masyarakat di sekitar perusahaan untuk dibina dan diberdayakan hingga mandiri.

“Para peserta program ini adalah ibu rumah tangga (IRT) tanpa penghasilan. Tapi punya semangat untuk berwirausaha,” kata Agung Gustiawan, VP Program Kemitraan Bina Lingkungan (PKBL) Pupuk Kujang, Kamis (30/9/2021).

Dalam menjalankan program itu, Departemen PKBL Pupuk Kujang bersinergi dengan Baitulmaalku menjaring para perempuan di sekitar perusahaan untuk dibekali beragam keterampilan seperti menjahit, mendesain, manajemen keuangan, keterampilan wirausaha, digital marketing hingga inovasi produk.

“Dalam menjaring peserta, kami upayakan bagi dhuafa, putus sekolah, dan yang tidak berpenghasilan. Para peserta, kami beri pelatihan hingga punya kemampuan expert. Hasilnya kini para peserta bisa berpenghasilan,” kata Misya Bani dari Baitulmaalku.

Saat ini, ungkap Misya, sudah ada 10 perempuan yang aktif memproduksi pakaian setiap hari. Dalam sehari, seorang peserta bisa membuat dua setel pakaian. Semua peserta kini punya keterampilan laiknya profesional. Seluruh proses produksi dilakukan secara mandiri dengan penuh keterampilan.

Yuli Novitasari (30) sudah setahun menjadi peserta program KUWAT. Perempuan asal Dawuan itu kini punya banyak keterampilan. Saat ini ia bisa mendesain hingga berkreasi menjahit aneka jenis pakaian. Semua itu bisa ia lakukan setelah mengikuti program KUWAT.

Selama setahun itu, ia secara aktif mengikuti berbagai pelatihan. Sedangkan setahun yang lalu, Yuli sehari-hari membuka jasa menjahit di rumahnya. Hasilnya pun tidak tentu. Sebab, bisnisnya hanya diketahui dari mulut ke mulut dengan market terbatas.

“Setelah ikut pelatihan, dari yang sebelumnya hanya bisa vermak, membuat baju asal-asalan saya jadi bisa mendesain gambar, membuat pola sampai bisa menjahit dengan sangat rapi,” ujar Yuli.

Tidak hanya mendapat pelatihan, dalam program tersebut, ia pun mendapat bantuan modal dan pembinaan usaha hingga mandiri. “Bantuan modal dan pembiaan ini membuat saya semakin semangat mengembangkan usaha saya,” kata perempuan yang bercita-cita memiliki butik tersebut.

Selain Yuli, ada sejumlah perempuan lainnya dengan latar belakang serupa. Tapi saat ini mereka penuh semangat dan punya keterampilan tambahan. Mereka kini bisa membuat gamis, kaftan, kerudung, masker, konektor, bantal leher hingga bed cover.

Beragam produk itu telah dipasarkan dan sudah tersedia di Galeri KUWAT yang resmi diluncurkan hari ini Kamis (30/9/2021). Galeri yang beralamat di Jalan Raya Ahmad Yani, Cikampek itu juga akan memajang berbagai produk menarik buatan UMKM binaan Pupuk Kujang lainnya, seperti kerajinan unik dari eceng gondok, aneka olahan buah nanas dan beragam produk lainnya.

Yuni Setyaningrum, Direktur Keuangan dan Umum Pupuk Kujang optimistis program KUWAT bisa membantu masyarakat khususnya kalangan perempuan. Potensi pasar pun terbuka karena lokasi galeri yang sangat strategis.

“Melihat kondisi galeri ini yang sangat strategis, kami yakin galeri ini dapat memberikan manfaat yang optimal bagi mitra binaan Pupuk Kujang,” kata Yuni setelah gunting pita peresmian galeri tersebut, Kamis (30/9/2021).

Yuni menuturkan, program ini tak lepas dari hasil pemetaan sosial yang dilakukan perusahaan. Dalam pemetaan saat pandemi corona itu, kata Yuni terdapat sebagian masyarakat yang perekonomiannya melemah, penghasilan menurun bahkan pengangguran meningkat. Sedangkan kebutuhan tetap tinggi.

Melihat hal itu, ungkap Yuni, Pupuk Kujang tergerak membantu para perempuan yang punya kemauan berwirausaha. “Karena itu muncullah program KUWAT. Diharapkan menjadi wadah bagi ibu-ibu rumah tangga untuk mengembangkan keterampilan wirausaha sehingga dengan keterampilannya itu dapat bermanfaat dan jadi sumber penghasilan,” pungkas Yuni.***

Penulis: Ade Kosasih, SEEditor: ADK
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *